Thursday, March 23, 2017

Review Hotel di Indonesia (Berdasarkan Pengalaman Sendiri Lho!)

Sering bepergian membuat saya sering menjajal hotel dengan berbagai situasi dan kondisi. Mulai dari hotel berbintang yang nggak perlu ditanya kualitasnya, hotel spooky, budget hotel, B&B, apartemen, guest house, sampai hostel. Hanya tinggal dengan penduduk yang sepertinya belum pernah nyoba ya?

Sejauh ini, daftar favorit saya selalu berubah! Hehehe...

Dulu, saya suka chain-nya Accor Hotels, karena makanannya beragam dan enak-enak. Kamarnya juga secara umum bagus lah. Tapi akhir-akhir ini merasakan kualitas rasa makanannya berkurang.
Dan jadi lebih suka dengan makanan di chain hotel Aston.

Kalau di Bandung, favorit keluarga saya menginap di guest house, di dalam komplek dosen ITB. Rumahnya memang bersih, dan harum seperti namanya: Harum. Kamarnya nggak banyak, jadi enak kalo mau jalan-jalan sekeluarga bisa book satu rumah sekalian.

Sekarang kan banyak ya hotel-hotel baru yang unik, dengan desain-desain lucu. Kalau untuk solo traveler, saya recommend deh. Tapi kalau saya bepergian dengan anak, lebih memilih yang sekiranya aman dan nyaman. Aman di sini maksudnya, kamarnya jelas, kasur pasti besar, dan mudah dicapai dengan armada angkutan. Hehehe...

Satu lagi yang menjadi syarat saya kalau memilih hotel, harus ada kolam renangnya. Biar bisa olahraga, atau anaknya bisa main air. Nilai lebih kalau ada playground atau kids club :D

Ketika plesiran keluarga ke Bali kemarin, kami jatuh cinta pada hotel Inaya Putri Bali. Sungguh menyesal nggak bisa tinggal lebih lama di sana, dan menikmati hotel lebih lama.

Mungkin untuk lebih detail, saya buat daftarnya yaaa:

Bali

Inaya Putri Bali. Hotel ini sangat luaaaasssss kamarnya. Rekomendasi saya, pilih kamar dengan pool access, dijamin makin nggak rela keluar kamar hotel lama-lama. Kalau mau satu keluarga di Villa juga ok, tapi pool access room juga sudah cukup kok. Harganya per kamar sekitar 1.8 juta (tahun 2016), tapi nggak akan merasa rugi deh. Oia, hotel ini ada di pinggir pantai yang bersih dan asik untuk main air atau pasir. Kekurangannya hanya karena jauh, lokasinya di Nusa Dua. Paling cucok untuk stay di hotel aja.

Padma Hotel Legian. Ini hotel favorit Bapak saya. Hotelnya juga luas, dengan kamar mandi yang semi outdoor, dan akses pantai Legian. Tapi karena pantainya nggak eksklusif, jadi sekarang terlalu ramai rasanya ya. Makanan di Padma enak-enak sih. Harganya lebih mahal daripada Inaya. Lokasinya di tengah pusat keramaian Bali sih.

Santika Seminyak. Seperti Santika pada umumnya, hotelnya kan model business hotel yang isinya ringkes minimalis. Ukuran kamarnya juga pas-pasan aja, kolam renang juga pas-pasan, tapi sarapannya cukup beragam. Untuk harga kamar 400ribu-an, makanannya lumayan loh. Kalau ke Bali banyak itinerary yang meninggalkan kamar hotel, better ambil hotel yang begini sih :)

Clio Apartment. Lokasinya masuk gang di Seminyak, kamarnya luas ukuran studio apartment gitu. Dan ada dapurnya. Kalau anak muda mungkin suka, tapi waktu saya kesana bawa Ibu, doi kurang suka. Minusnya nggak ada kolam renangnya nih.

Novotel Nusa Dua. Kamarnya model resort dan didominasi kayu-kayu gitu. Kamar mandinya bisa dibuka, jadi cocok kalo mau honeymoon-an. Kalau mau ke pantai harus pakai mobil hotel, karena lokasinya beberapa ratus meter gitu deh jaraknya. Agak nggak asik ya kalo mau sok romantis malem-malem ngobrol pinggir pantai.


Bandung

Harum Guest House. Lokasinya di dalam komplek dosen ITB Siliwangi, bentuknya rumah tanpa kelihatan kalau itu adalah Guest House. Tapi kamarnya bersiiihhhhhh dan haruuummm. Sekamar ada yang 350rb dan 400rb. Favorit saya kamar yang di atas. Luas dan masih bisa tambah extra bed.

Holiday Inn. Kamarnya nggak gitu besar sih, diisi extra bed aja udah sumpek. Tapi lokasinya di jalan Dago yang mana bisa jalan untuk cari jajanan di sekitarnya.

Convivia Home. Nemu di AirBnB, rumahnya lucuuuuuuuuukkkkkk banget. Kita suka banget di sana. Sarapannya pun lumayan enak. Minus pointnya, lantainya debuan banget. Jadi harus pakai sandal kemana-mana.

Gino Feruci Braga. Iseng aja beli hotel ini karena mendadak pengen main ke Bandung. Ternyata kamarnya sempit, kamar mandinya juga sempit, dan kurang nyaman untuk kami. Padahal udah dapet upgraded room, loh!

Fave Hotel Braga. Hotel untuk business aja. Kamarnya nggak ada jendela. Walau size ruangannya cukup luas, tapi ya standar aja lah.

Novotel Bandung. Untuk business hotel, oke. Tapi untuk liburan, kamarnya terlalu kaku ya. Sarapannya seingat saya sih oke, banyak pilihan. Waktu itu Agira masih suka duduk di Baby Chair dan mereka sedia cukup banyak.

Amaris Cimanuk, Cihampelas. Seperti halnya hotel Amaris dimana-mana, kamarnya mini. Cuma cukup untuk sekedar merebahkan tubuh dan nggak untuk stay lama sih ya. Sarapan juga ala kadarnya. Untuk tidur aja sih oke lah, kamarnya bersih kok. Tapi kalau bawa anak, saya prefer hotel yang lebih luas.

Hotel Sukajadi. Hotelnya tua, parkirannya sempit. Saya sih nggak terlalu terkesan dan nggak terlalu ingat seperti apa. Jadi I assume biasa aja, hehehe..

Arion Swiss Belhotel. Lokasinya deket sama stasiun dan Kartika Sari dengan Mie Kocoknya yang enak. Kamarnya nggak gitu luas, tapi modelnya cukup homy sih. Makanannya oke, banyak pilihan. Tapi agak tua kayanya ya isinya.

Aston Tropicana. Lokasi di Cihampelas, pas banget deket Ciwalk. Kalo mau jajan buanyakkk nggak pake bingung. Kamarnya luas, lega. Makannya enak banget. Favorit saya, SALAD. Kayanya sih salad biasa, tapi enak pisannnnn!

Fave Hotel Cihampelas. Ini nyambung sama Aston. Kamarnya nggak pake karpet aja sih, tapi waktu itu saya dapat kamar di pojokan yang lega. Jendelanya guede. Cuma sarapannya aja yang biasa banget.

Hotel Topas. Baru tau pas nginep di sana, ternyata Topas itu Totokan Pasteur karena lokasinya di pojokannya Pasteur, hehehehe... Waktu itu dapat kamar yang di bawah, agak gelap dan tua yaaa isinya.

Sany Rosa. Waktu itu kesana karena kehabisan hotel yang lain. Surprisingly kamarnya kaya hotel beneran sih. Cuma saya nggak inget sama sarapannya. Parkiran luas, ada di belakangnya juga.


Medan

Grand Mercure Angkasa. Hotelnya deket kemana-mana yaaa. Kalo kelaparan, ada KFC pun di seberang jalan. Kebetulan dapat upgraded room (lagi). Dan kali ini beneran bagus kamarnya. Model minimalis gitu sihhh.

Grand Aston. Kalo ini lokasinya asik banget, depan Merdeka Walk. Jadi nggak bakal bingung kalo malem nggak ada temen jalan, bisa langsung cus kesana aja. Kamarnya juga bagus, mirip sih kaya di Mercure. Cuma kalo malem suka ada jedag jedug dari club-nya ya hehehehe...

Alpha Inn Hotel. An off average. Untuk tidur aja, cukup lah.

Emerald Garden. Awalnya saya kira hotel ini sudah tua dan spooky. Ternyata hotelnya baru direnovasi, dan isi kamarnya sudah jadi minimalis dan oke laaaah. Nggak ada kesan spooky-nya. Sarapan lumayan, yang saya ingat lontong mie medannya bikin nambah sih :D


Yogyakarta & Solo

Hotel Tentrem. Ini sih one of the best best best hotel di Jogja. Kasurnya nyaman buangetttt. Kamarnya legaaaaaaaaaa bisa salto. Makanannya enakkkkkkk buanget (cobain udah rebusnya deh, dan pake saus ala tentrem). Dan ada playground segede lolipop di bawah. UWOW BUANGET!

Inna Garuda. Hotel lama, dulu paling mewah pada jamannya. Masih oke, karena lokasinya di Malioboro banget, sis! Kamarnya sih standar Inna hotel, lega. Tapi udah berasa tuanya aja, hehe...

Sheraton Mustika. Hotelnya masuk ke dalam, kalo jalan kaki agak jauh dan lelah sih ya. Overall seperti halnya Sheraton, semuanya proper dan bagus. Seingat saya, Spa di sana oke banget deh.

Lynn by Horison. Lokasi hotelnya lebih deket ke Alun-Alun Kidul, yang mana agak lebih sepi ketimbang sisi Jogja bagian Malioboro ya. Tapi nyari jajanan masih gampang. Kasur gede, bisa bertigaan sama bayi aktif. Tapi nggak bisa nambah baby cot, karena untuk naro koper aja udah ngepres hehehehe...

Jogjakarta Plaza Hotel. Hotelnya agak jauh dari peradaban kota, jadi musti niat kalo mau keluar-keluar mau kemananya gituuuu. Kamarnya udah tua, tapi ada kids clubnyaaa.

Grand Quality Hotel. Dulu nginep dari jaman namanya masih Aquilla sampe sekarang. Masih jadi hotel favorit kalau mau pergi ramean, karena kasurnya yang bagian bawah masih empuk. Jadi bisa dipake semua kasur atas bawah hehehehehehehhehehe...

Ibis Styles. Lokasinya di balik Malioboro, jadi bisa nembus. Dulu jalannya masih agak sepi, sekarang udah rame banget juga. Di rooftop ada cafe yang cukup asik, dan kolam renang. Tapi kalo malem nggak bisa renang deh. Makanannya lumayan kok, beragam juga. Kamarnya lumayan lega, dengan desain minimalis warna warni.

Phoenix Hotel (M Gallery). Hotel ini klasik artistik sekali. Sarapannya enaaaaak beragam pula. Downside dari saya sih cuma kamarnya sempiittt.

Wisma UGM. Untuk sebuah wisma kampus, menurut saya proper banget sih. Kalo mudik dan perlu tempat merebahkan tubuh aja sambil mampir di Jogja, saya masih rekomendasiin wisma UGM.

The Sunan Solo. Hotelnya sih khas hotel mewah Jawa jaman dulu, yang gede-gede gitu. Tapi yang bikin seneng sih karena anak bayi begitu masuk kamar langsung hepiiiiiii sangat. Sarapannya cukup beragam, walau I expect more from Sunan :)


Semarang

Hotel Ciputra. Lokasinya di tengah-tengah Simpang Lima, dan terhubung dengan Mal Ciputra. Kamarnya luas juga. Nyaman lah pokoke. Makanan lumayan enak juga.

Simpang Lima Residence. Ketemu hotel ini nggak sengaja, ternyataaaaa lovely. Minimalis banget sebenernya, tapi dengan harga minimalis juga, jadi happy! Sampe dua kali balik ke hotel ini loh :)


Surabaya & Malang

Santika Jemursari, Pandegiling. Seperti Santika pada umumnya aja sih, kamar minimalis, sarapan beragam. Plus poin, di JemurSari sarapannya ada jus sayuran kesukaan saya :D

Swiss Bel-Inn Tunjungan. Lokasinya pas di seberang Tunjungan Plaza. Nggak bingung kalo mau ngapa-ngapain lah. Sarapannya cukup beragam, tapi suka kepenuhan yaaa kalo lagi banyak acara. Waktu itu saya sampai nggak kebagian meja makan loh.

Hotel Majapahit. Dari namanya aja kayanya udah klasik banget ya. Hotel yang bangunannya bernilai sejarah ini, isinya juga klasik antik khas Jawa. Kalo nginep sendiri, saya bakal takut. Tapi karena nginep sama keluarga, seneng-seneng aja dooong

Hotel Elmi. Kesini karena kehabisan hotel lain. Ternyata...berasa kaya ada di dalam scene Tembang Kenangan. Hotelnya Odskullll sekaliiiiii hahahhaha..

TS Suites Surabaya. Kamarnya lega, lokasi di town square mal yang mana banyak makanan yakhaaannnn.. Kamar mandinya juga oke, pake ada see through window pula.

Harris Malang. Hotelnya agak jauh, di dalam komplek Riverside. Jadi kalo mau kemana-mana harus pake taksi (or in my case, kadang naik Uber). Makanannya biasaaaaa banget cenderung nggak enak. Kamarnya minimalis khas Harris lah. Saya dapat upgraded room, tapi biasa aja beneran deh.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...