Thursday, August 21, 2014

Kisah Jengkol

Saya jadi inget kisahnya harga jengkol yang mendadak melambung tinggi melebihi daging. Apa sih istimewanya buah bulat pipih yang sering ditemui di pepohonan dalam perkampungan itu? Jangan-jangan...ini konspirasi. Harga jengkol dinaikin supaya orang-orang Indonesia yang doyan jengkol jadi engga sehat, trus akhirnya produsen obat kanker jadi laris terus :(

Atau...

Para petani jengkol dan pedagangnya kesel karena jengkol tidak menjadi pusat perhatian pemerintah. Selama ini, kalau dengar berita tentang harga pasar, pasti yang terdengar adalah cabe merah keriting, kol gepeng (KOL GITUUUU!), atau daging. Kapan coba pernah denger harga jengkol disebut? Merasa dianaktirikan, akhirnya mereka memutuskan untuk menjadikan jengkol bahan pemberitaan. Jadilah harga jengkol mahal dan jadi buah bibir di manapun kan?

Sebenernya kenapa sih tiba-tiba jengkolan? Hehe.. nggak papa sih. Tadi habis denger tentang jengkol yang berkhasiat untuk...ah nanti sajalah di bawah. 

Bagi saya jengkol adalah hidangan guilty pleasure. Saya sih jujur menyatakan bahwa saya pemakan jengkol. Di awal kehamilan malah saya ngidam banget jengkol balado atau semur jengkol, hahaha.. Sampai-sampai ibu saya bilang, "Hati-hati nanti kamu jengkolan..." Saya nggak tau jengkolan gimana, yang saya tahu after effectnya adalah: BAU.

Saya masih ingat jelas kisah perkenalan saya dengan jengkol. Ketika bude saya yang bertempat di Taman Mini akan menikahkan putrinya, dia memasak sebuah hidangan bernama Rendang yang dicampur Kentang dan Jengkol. Saya yang saat itu masih SMP sepertinya, dipaksa mencicipi makanan tersebut. Bude saya tahu kalau saya belum pernah makan jengkol, jadi dia memang memaksa saya makan. 

Awalnya saya ragu-ragu, karena mendengar dari kiri-kanan kalau jengkol itu bau dan ndeso. Namanya juga anak SMP di generasi 90an. Kalau ngomongin jengkol, pasti akan dihina dina, dicibir, dan diledek. Sebagai anak yang berusaha banget diterima sama lingkungan, saya gengsi doooong. Tapi, karena si Bude memaksa, akhirnya saya makan. Kesan pertama: LUAR BIASA ENAK!!!

Alih-alih merasa jijik, saya merasa ada sensasi luar biasa antara mulut saya dan jengkol. Hahahaha... 
Teksturnya empuk seperti kentang, ada sedikit efek kenyal, dan rasanya yang legit campur aroma khas jengkol yang hanya muncul samar menjadikan jengkol menjadi salah satu item guilty pleasure favorit saya saat itu. Tapi, saya hanya makan jengkol disana lho... waktu itu :D

Beberapa saat berselang, seorang kerabat keluarga kami, sebut saja namanya Om B yang doyan sekali mencicipi makanan dimanapun dia berada, mengajak kami sekeluarga (dengan keluarganya juga) untuk makan nasi uduk di Bogor. Kalau penghuni daerah Bogor mungkin kenal dengan Nasi Uduk Bansus di Jalan Pahlawan, daerah Empang. Beuuuh... jaman dulu masih pake tenda, yang datang sudah antri. Kalau datang kemalaman, bisa dipastikan kehabisan tempat duduk dan juga makanan.

Menu andalan disana, pastinya Bansus alias Bandrek Susu yang super enak, dan nasi uduk berikut lauk pauk. Salah satu lauk yang jadi andalan...SATE HATI MACAN alias SATE SEMUR JENGKOL!! Hahahaha... Perkenalan kedua dengan jengkol yang enak. Hati saya makin meleleh dengan jengkol ini. Asli enak tak terkira! Jadi, saya makan jengkol yang agak rutin hanya disana. Itupun hanya berani makan 1-2 kancing saja. 

Sampai dengan saya beranjak dewasa, jengkol masih menjadi hal yang tabu dalam kancah pertemanan. Saya pun masih pilih-pilih untuk makan jengkol. Nggak di sembarang tempat, karena selalu denger kalimat "kalo masaknya nggak pinter, jengkolnya bau dan nggak enak". Okedeh kakak... jadi makan jengkol nggak boleh sembarangan ya. 

Tapi, ternyata rekan-rekan dalam kehidupan saya yang baru engga jijik sama jengkol. Bahkan, kedua rekan kosan saya hobi makan jengkol juga, terutama jengkol balado. Mungkin karena mereka lidah Padang ya, hehe... Dan saat itu pula pertama kalinya saya mencoba jengkol balado. Kesan pertama, begitu menggoda lidah! Hehehehe...dan sayapun semakin membuka diri untuk mencoba jengkol di tempat lain. 

Akhirnyaaaa... yang namanya jodoh kan gatau dimana kemana dan bagaimana, ya? Alhamdulillah saat ini saya menikah dengan laki-laki yang nggak pilih-pilih makanan (cuma pilih-pilih waktu makan, karena dia termasuk golongan kaum malas mengunyah). Soal pete bakar dan pete goreng, justru saya belajar dari suami saya. Mungkin karena keturunan Sunda yang hobinya ngelalapin pete, ya? Hehe... Soalnya sepupu saya yang menikah dengan orang Sunda juga jadi hobi makan pete pake sambel lalap. Nah, untuk urusan jengkol, suami saya juga jago. Dia bahkan bisa membedakan mana jengkol enak dan engga, dari gigitannya. Hahahaha..

Terkait dengan jengkol, Ibu saya yang super aktif dan selalu membacakan informasi-informasi yang diterimanya melalui Blackberry Messenger, tiba-tiba tadi membacakan satu artikel panjang mengenai Jengkol sebagai Obat Kanker. Hehe... Aneh ya dengernya? Tapi, kalau memang itu benar, I am proud to be one of Jengkol Eater! Hidup sehat!

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...