Tuesday, July 5, 2011

Sleepover

Saya gampang banget ngantuk, dan suka banget tidur. Nempel bantal aja saya bisa tidur, apalagi tambah guling dan selimut. Nyenyaaaakkk...
Nggak cuma itu, kalo lagi di mobil pun saya sering ketiduran dan meninggalkan si Ridho yang menyetir bengong sendirian. Kalo saya yang nyetir, kadang suka berasa tidur sambil melek. Benar-benar sulit deh..

Padahal dulu saya jago begadang. Bangun jam 6, tidur jam 3. Bangun jam 6 lagi, tidur siang jam 2, bangun jam 4, tidur lagi jam 3 daaaaan begitu seterusnya. Apakah karena faktor U jadi saya nggak bisa begadangan lagi? Yaaah baru segini masa udah kena faktor U siih?

Begadang paling yahud baru saya alami akhir-akhir ini, hari Sabtu kemarin ketika ke Bandung. Sebenernya sih saya kesana karena ada kawinan temen kuliah, dan kawinannya malem pula. Dengan keadaan Bandung di kala weekend, dan lokasi kawinan di Marbella Dago Pakar, cukup membuat lelah sebelum berpesta. Yaa sampe di lokasi kawinan udah malem, dan udah cape duluan. Jam 9 saya dan Ridho turun lagi, mau ganti baju dan niatnya begaol lagi. Eehhh...muaacheeetttt sampe jam 10.30 baru sampai di kosan adik saya.

Abis ganti baju express, kita nggak mati gaya untuk keluar lagi. Mau ngopi dan cari jajanan lah.
Tujuan pertama ke Kongkow Cafe di jalan Cendana, karena kapok ke daerah Dago Pakar. Takut kena macet lagi. Ternyata, disana pelayanannya ga asik dan item-item yang kita pesan sudah habis (kalau begitu ngapain cafenya masih buka, yah). Akhirnya, kita putuskan ke Kopi Ireng di... Dago Pakar! Yah, habis sudah ide mau ngopi asik dimana lagi. Di jalan, saya curi-curi tidur sedikit, hehehe...

Ternyata kalau sudah malam ke arah atas sudah tidak macet dan tidak antri serta mudah menemukan lokasi parkir (yaaa siapa juga yang baru mau begaol tengah malam). Di Kopi Irengnya sih masih rame, sampai akhirnya kami terusir karena sudah mau tutup. Sekitar jam 2 lebih, kita baru jalan pulang. Oia, sedikit tips, kalau ke Kopi Ireng sudah lewat tengah malam, ada baiknya membawa uang cash karena mereka tidak menerima pembayaran dengan kartu kalau sudah lewat tengah malam..

Perjalanan ke bawah, saya tiduran lagi di mobil. Tentunya pura-pura ga tidur dong, kalau ada yang manggil nama saya, saya masih waspada untuk menyahut. Hahaha...
Sampai di kosan adik saya, setelah bebersih diri dan solat, baru tidur. Jam 3! Hebaaat!!!

Hebat? Efek dari begadang itu masih bisa saya rasakan sampai sekarang.
Ngantuk tak berkesudahan, rasa kurang tidur terus, dan mulai mbeler ingusan! Kacau.

Dan hari ini di kantor, saya bener-bener nggak berenergi dan menyalahkan begadang itu sebagai penyebabnya. Hehehe...Dan jadilah saya tidur di meja kerja di jam makan siang ini. Lumayan, satu jam saja dengan keadaan mata merah semua ketika bangun. Lama-lama saya jadi mikir, sih. Sebenernya saya nih tidur karena memang butuh atau doyan ya? zzz...zzz...zzz...

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...