Wednesday, July 7, 2010

maaf, ini privacy

Ini bukan surat cinta. Bukan juga kisah jenaka.
Hanya luapan derita.

Jangan pernah katakan 2 hal pada saya: gendut dan kawin.
Bagi saya, itu adalah hak pribadi.
Mau saya gendut kek, mau kurus kek. Gimana rejeki masing-masing kan? Hehehe *pembenaran diri*
Mau saya kawin skrg kek, mau besok kek. Terserah juga kan? Gmana rejeki juga.

Tapi tampaknya kaum tua tidak mengerti.
Sedih sekali.

Setiap eyang putri dan bude-bude atau tante-tante gw datang, gw selalu menghindar basa basi.
Bukannya sombong, atau ga sopan. Tapi pertanyaan atau komentar mereka selalu: "kok kamu skrg subur sih? Makmur ya!"
Atau... "Kapan nyusul? Abis ini kamu loh ya" *maksudnya kawin*

Kumaha aing!!

Pagi ini, kejadian terulang.
Eyang dan bude gw br pada dateng. Pas malem ga ktemu sama gw, jd br ktemu pas gw mau berangkat kerja.
Alamakjang, gw udah kabur ke kamar mandi, eh diikutin sama bude gw.
Dia cuma komen: "kamu kok subur kaya bude? Makmur ya? Rejekinya banyak ya?"
Gw hanya tersenyum kecut tak menjawab apapun. Trus jawab, "Alhamdulillah banyak rejekiii"

Ternyata siksa pagi belum usai.
Pas gw salam untuk pamitan, eyang gw berbisik di telinga: "kamu kapan ndok? Habis ini kamu loh ya."
Gw diam.
Lalu gw ambil kunci mobil.
Eyang gw berseru: "habis ini kamu loh. Giliranmu."
Gw menjawab dengan pelan: "iya, amin"
Eyang gw mengulang: "habis ini kamu loh ya."
Gw jawab dengan pelan lagi: "iya, amin"
Ternyata eyang gw malah berteriak: "heh, habis ini kamu loh. Amin, ngono lho."
Dan gw setengah berteriak: "iyaaaa...amiiiinnnnn!"

Dan gw kabur.

Apakah mereka tidak paham perasaan gw?
Emak gw aja masih kecut kalo pacar gw dateng.
Pacar gw aja masih enggan datang ke rumah.
Gimana mau nyuruh gw kawin besok??

Fyuh.

Yakin, besok hari kamis tanggal 8 juli 2010 ini gw akan mendapat siksa batin kembali di...err...acara lamaran sepupu gw.

Ya Allah, tolong aku...

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...