Saturday, April 10, 2010

Monster Jakarta

Kalau dikira perjalanan menggunakan moda transportasi pribadi itu menyenangkan, Anda harus mencoba untuk melakukannya setiap hari 5 days a week, dari rumah menuju kantor. Dan Anda akan menyadari bahwa BANYAK sekali yang dapat terjadi dalam perjalanan tersebut -setidaknya bagi saya- yang membuat:
1. Hati miris
2. Paranoid
3. Emosi labil
4. Bangkrut

Saya maklum kalau orang-orang memilih tidak menggunakan moda transportasi umum dikarenakan beberapa alasan, mulai dari ketidaknyamanan, efisiensi waktu, sampai kemanjaan. Ya, saya maklum. Tapi, yang saya tidak bisa maklum adalah, ketika orang-orang memilih menggunakan moda transportasi pribadinya, dan menggunakannya tanpa toleransi, sehingga berujung pada kemacetan duniawi.

Saya mungkin merupakan salah satu kontributor dalam kemacetan ibukota. Tapi, saya masih ingin membela diri dengan alasan:
1. Moda trasportasi saya mini
2. Walau penumpangnya hanya 1-2 orang, tapi isinya selalu full! SUMPAH!
3. Moda transportasi umum dari rumah saya ke kantor menyebabkan saya terlambat masuk kantor :p

Yaaa nggak mau menyalahkan orang-orang yang menyebabkan kemacetan, atau orang-orang manja yang nggak mau susah naik kendaraan umum. Tapi saya hanya ingin menceritakan kisah perjalanan panjang saya setiap hari dari rumah-kantor-rumah.

Sekedar bertanya, apa aja sih yang kira-kira akan Anda rasakan selama mengemudikan moda transportasi yang Anda miliki? Sebagian besar teman saya menjawab: capek dan pusing. Yaa emang gitu deh nyetir di Jakarta. Mau enak mau engga pasti ada enak dan engganya juga.
Kalo saya? Sama aja, cape pusing tapi excited dan berwarna. Tapi kere...

Dari rumah biasanya seputaran jam 7, menuju ke tol JORR. Di dalam jalan perumahan, ada beberapa Yu'Sayur dan ibu-ibu yang biasanya makan jalan. Plus anak-anak kecil yang *mungkin* dijemur biar kena matahari dan ga kena penyakit beri-beri. Eh, bener ga sih? Gatau ah, sotoy aja gw. Kadang, pas ngeluarin moda transportasi dari garasi, ada motor-motor yang seenaknya nyelonong gapunya rem, atau ngomel-ngomel dengan ngatain: BARU BISA NYETIR MBAK??

Weits, BIKIN EMOSI #1.
(^&%^$%#%$&()_

Imajinasi liar saya biasanya akan bermain: Turun aja dan ngetok kepala si pengemudi motor pake kunci setir. Biar tau rasa itu mulut dijaga. Asal lo tau ya pengendara motor, GIGI LO TUH BARU BISA NONGOL! GW UDAH NYETIR 6 TAUN DAN GW UDAH TINGGAL DISINI SEJAK TAUN 1991! LO AJA YANG NGAPAIN LEWAT2 DEPAN RUMAH GW???? GO TO HELL YA!
Tapi Allah selalu menjaga saya, hehe... Jadi belum pernah terlaksana niat liar semacam itu.

Sampe jalan raya aja belom, udah ketemu sama motor yang nyelonong keluar gang. Kalo mau nabrak, bukannya minta maap malah dia melotot duluan. Iye iye gw tau kalo mata gw sipit gabisa melotot. SOMBOOOONGGG YANG BISA MELOTOOTTTT...

Oke, lanjut. Emosi #2 terlewat.

Di pertigaan menuju jalan raya, ada pos hansip dimana hansipnya SUKA BANGET berdiri di tengah jalan. Hahaha...
Dikira dia mungkin dia langsing, jadi ga akan mengganggu jalan. Yaahhh karena udah bertaun-taun dia berdiri disana, gw sih santai aja. Asal jangan sampe gara-gara dia berdiri di tengah, jadi ga liat mobil di kejauhan yang harusnya keliatan kalo dia berdiri di pinggir. Apaan sih ini kalimat, ribet amat ya? Hahaha...

Senyum dikit ah sama Om Hansip. Lanjutkan!

Di ujung pertigaan jalan raya, ada orang yang sejak beberapa bulan ini selalu ada disana. Yaa Polisi Cepeán gitu deh. Emm...dia gapernah minta uang sih. Malah kalo mau dikasih uang suka ga aware. Kadang gw bingung sama orang itu, dia tujuannya disana ngapain ya? Dari pagi buta sampe malem dia disana. Perawakannya sih biasa, kulit terbakar matahari, gigi ompong entah kenapa, dan bajunya longgar plus bolong-bolong.

Pernah sekali waktu gw ketemu dia di pertigaan lainnya, bukan di rumah gw. Orang itu jalan kaki, padahal itu jaraknya lumayan loh. Dan dia jalan terus. Gw mulai berpikiran jangan-jangan dia ga punya uang untuk pulang :(
Miris hati ini melihatnya...
Dan setelah gw perhatikan, dia sering banget pake baju yang sama selama beberapa hari. Sejak saat itu gw berjanji akan ngasi dia uang dengan niat, semoga kehidupan dia bisa membaik...

Sampe di lampu merah menuju tol, saya selalu bertemu dengan penjual sapu tangan handuk. Dagangannya selalu banyak banget dan keliatan berat. Kasian sih ngeliatnya, tapi saya ngga butuh...
Biar gitu, itu penjual selaluuuu aja nawarin di depan kaca mobil saya. Bukan nawarin yang maksa dan nyebelin, tapi lebih ke ngajak becanda. Saya sampe ngga enak hati kalo berenti disana, soalnya dia selalu berusaha nawarin sampe lampu berganti hijau.

Beberapa hari yang lalu, saya mikir, saya harus beli handuknya at least sekali. Kalo nggak ada yang beli handuknya, dia makan darimana?
Keesokan harinya setelah saya berpikir demikian, penjual sapu tangan handuk itu nggak ada...
Kalau dia ada besok, saya janji saya akan beli walaupun satu :)

Memasuki tol yang padat, kadang bikin kesel juga. Ngapain sih semua orang lewat JORR??
Harusnya JORR itu sebagai jalur bebas kan sepii seperti jaman dia masih mahal alias belum diberlakukan satu harga, Ihiks...
Inilah salah satunya yang menyebabkan konsumsi kendaraan bermotor makin banyak. Dipikirnya jalanan makin gampang. Yaa gw juga sih :D

Bangunan-bangunan tinggi dan langit berpolusi jadi pemandangan sehari-hari. Miris sekali.
Ada nggak sih daya upaya manusia lain yang membuat negeri ini lebih indah?
Pernah sekali saya mengatakan pada rekan kerja saya tentang penggunaan baterai laptop, yang demi menjada kelangsungannya juga menghemat penggunaan energi, ada baiknya kalau di kantor kita lepas baterainya. Jawaban dia hanya: Ah, gw ga peduli.

Kembali ke jalanan, dalam jarak kira-kira 500 meter, biasanya nggak akan jelas terlihat apa yang ada di depan. Selain saya rabun jauh, polusi udara juga membuat langit tampak berkabut. Doa saya setiap menyadari keadaan itu, Ya Allah turunkanlah hujan untuk membersihkan langit ini...
Gedung bertingkat, janga bertambah lagi ya...
Kendaraan bermotor, uji emisi ya...
Tanam pohon yuk.
Donor darah ahhh... *mulai ngelantur*

Keluar tol, kadang di Pondok Indah, kadang di Pondok Pinang. Mana yang sesuai dengan kata hati aja. Kepadatan biasanya terjadi. Rebutan jalan udah biasa. Kegesrek sama motor harus ditangani dengan kepala dingin, walaupun imajinasi liar tentang kunci setir *baca Emosi #1* muncul kembali.

Yak dan akhirnya sampailah saya di parkiran!!!

Biasanya juga saya nggak langsung turun masuk kantor. Tapi minum teh, atau siap2in barang yang berserakan di mobil. Juga merhatiin moda-moda transportasi yang lewat, orang yang berseliweran. Beragam banget yah...
Mulai dari petugas parkir, satpam, tukang ojek, supir, karyawan standar, OB, bos, semua menyatu dengan tujuan yang berbeda-beda.

Ahhh... pagi ini saya sudah kaya :)

Masuk ke gedung berlantai 17 dan dinding berkaca lagi. Hmmm... Saya berkantor di gedung yang merusak lapisan ozon. Hiks...
Naik-turun juga pake lift... Padahal boros banget :(
Tapi butuh...
Demi secercah harapan hidup saya di masa depan.

Ternyata saya hidup dalam kekerasan dunia jakarta.
Saya dan dua juta lebih manusia di bumi Jakarta.
Monster...

-dwirani-

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...