Wednesday, June 24, 2009

trust. that's it

di tengah kekurangajaran sinyal im2 dan jaringan fesbuk yang tampaknya semakin menggoda amarah, gw tetapkan hati untuk kembali menuliskan note yang sebelumnya udah gw tulis panjang lebar dan mendadak HILANG. esmosi deh...

so, back to the very start: this note based on my conversation with my mate. we talked about several topic, then come to this topic: trust.

duluuu banget temen gw ada yang suka curhat kalo dia suka ga dipercaya sama mantannya. yah intinya he never gain trust from his ex-girlfriend. yaa emang temen gw playboy cap kawat jemuran juga sih, cuma menurut dia sejelek2nya kelakuan dia gakkan sampe bikin cewenya itu sakit hati. justru kalo ga dipercaya dia malah bakal makin menjadi2. ah alesan aja kalian kaum adam, emang dasar buaya aja.

sekarang, kenapa sih orang bisa percaya dan tidak? buat gw, masalahnya adalah truth and lies. once you commit a lie, akan sulit untuk dipercaya nantinya. at least buat gw gitu...
berapa banyak orang pacaran yang bermasalah karena masalah kebohongan? uncountable. dan nggak sedikit yang harus berakhir karena masalah itu juga.

apa susahnya sih jujur? kalo kata bapak2 yang nginterview gw: jujur gakkan susah dilakukan, kalo ikhlas. yup, sepakat pak!
ngapain sih pake bohong2 segala? gw nggak percaya sama yang namanya white lie. boong ya boong aja, mau gimana alesannya tetep salah. gw nggak munafik juga sih kalo gw juga pernah boong. cuma yaaa...nggak dalam tahap yang mendasar banget lah. dan demi keselamatan diri gw, hahaha...

jujur deh, yang namanya boong itu pasti demi keselamatan diri sendiri kan?
gada orang boong yang bener2 karena demi kebaikan orang yang dibohongi. ah chicken banget kalo sampe pake alesan itu demi membenarkan sikap bohong mereka. dimana2 bohong selalu untuk menutupi sesuatu, dan demi kebaikan diri sendiri. buat orang yang dibohongi, one day yang namanya boong akan ketahuan. dan pada saat itu nggak ada yang menjamin kebenaran akan berbuah kebaikan juga kan? siapa tau malah jadi buah simalakama nantinya.

trus, how to gain trust?
as my mate said: udahlah percaya aja. kalopun sampe boong juga pasti akan berasa. yang dibohongi akan merasa dibohongi, dan yang berbohong juga merasa bersalah.
jadi kembali pada hati nurani masing2 ajalah. hahaha...

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...