Thursday, January 8, 2009

my hijab

hijab, or jilbab, or kerudung.

konon sebagai muslimah kita diwajibkan untuk mengenakan jilbab untuk menutupi aurat. tapi gw ga akan berusaha menjadi ustadzah disini, hahaha... soalnya kadar keimanan gw juga belum sampai pada tahap dimana omongan gw tepat untuk dijadikan acuan. hehehe...

beberapa orang, teman, sahabat, dan keluarga mungkin masih ada yang kaget melihat gw dengan bentuk rupa yang demikian ini. iya, gw pake jilbab sekarang. hmmm...kok gw merasa agak aneh ya nulisinnya? hahaha...

banyak banget komentar yang muncul, ada yang nanya langsung, via ym, fesbuk, atau apapun. kebanyakan sih karena ngeliat foto gw yang berbeda, trus nanya: "Ran, lo pake jilbab sekarang? sejak kapan?"
mungkin banyak yang nggak percaya kalo gw bisa insyaf. haha... teman, preman juga manusia yang punya hati dan perasaan kok :D
dari yang bilang Alhamdulillah, Ya Allah, ya ampun, sampe Astaghfirullah juga ada. ya ampyuuunnnn...berarti gw sangat diperhatikan sama teman-teman gw dong. senangnyaaaaaaa...

yes this is me now.

ada yang bilang selamat, bagus, salut, sampe hebat. segitunya ya? yaiyalah buuu...ini kan keputusan yang akan menyangkut seumur hidup gw dan mungkin dapat mengubah kehidupan gw sampai nanti kelak.
iya, mikirnya juga nggak sebentar kok mau pake ginian. keinginan mungkin ada dari jaman baheula, tapi keberanian yang tak kunjung muncul. keberanian untuk mengubah total penampilan, keberanian untuk mengubah kebiasaan, keberanian untuk mengubah tata perilaku dan kehidupan gw.

jujur, keinginan itu udah ada sejak jaman sma. dulu kakak gw juga sempet coba-coba pake, tapi masih yang scarf2 gitu, hanya saja nggak berlanjut. gw inget banget dulu pernah dibilangin sama emak gw, jangan pake cuma karena ikut-ikutan atau disuruh orang lain. make jilbab itu harus dari hati, keinginan sendiri, dan dengan kesadaran sendiri. supaya nantinya kalo udah make juga nggak malu-maluin. dan juga jangan sampe kalo udah pake nanti dibuka lagi *kalo sistem buka tutup gimana, bu? kaya lalu lintas di puncak itu loh, hahahaha*
dan oleh karena petuah emak gw itu, meskipun suka ngeliatin orang2 berjilbab yang rapi dan cantik, gw masih belum tergerak untuk menggunakannya. beberapa alasannya adalah:
  • gw masih suka pecicilan
  • masih suka pake celana pendek, hahaha
  • takut gerah
  • takut pengen buka lagi
  • suka risih kalo ngeliat orang berjilbab yang kelakuannya nyebelin
  • dan lain lain yang hanya ada dalam kepala dan hati saya. hahaha
so, gw urung aja untuk make. tapi tetap mengagumi orang-orang yang berani pake itu atas kemauan sendiri, hehehe...
pas sma gw suka liat temen-temen saya bangsanya ica dan nadya yang make jilbabnya rapih. makanya pas hari jumat, sama pas bulan puasa gw sih seneng2 aja make seragam plus jilbabnya. masuk kuliah, suka aja ngeliatin yang kalo make rapi-rapi dan masih terlihat bergaya *duileee gaya*

beberapa tahun berlalu, gw masih suka penasaran pengen nyoba tapi lagi-lagi takut pengen buka. sempet nanya juga ke mantan teman dekat saya, "eh kalo aku pake jilbab gimana?". trus jawaban dia, "kalo liat cewe pake jilbab yang rapi gitu sih seneng2 aja, tapi kayanya ga untuk dijadiin pacar sih. kalo jadi istri sih nggak papa."
oleh karena gw takut dijadiin istri, jadi gw urungkan kembali niat coba-coba itu. padahal sih pengen. hahaha

akhirnya, setelah empat tahun lebih beberapa bulan menjalani masa perkuliahan, gw menemukan rekan yang bisa mengajari gw berjilbab dan meminjamkan jilbabnya. hahaha... thanks to Alia yang mengijinkan gw meminjam jilbab, juga memasangkannya. bahkan jilbab pinjaman itu masih ada di lemari gw sampe skarang *plus ciputnya, hahaha*

yang gw rasa: senaaaang :D

ternyata make jilbab itu rasanya ga beda sama kalo ga pake, malah cenderung lebih nyaman karena anggota badan tertutup, jadi ga diincer sama mata pria-pria berhidung belang-belang macan dan seriga berbulu domba. reaksi teman-teman: ada yang ketawa, ada yang muji, ada yang bilang jangan pake, ada yang cuma nyengir aja. macem-macem lah.
sejak itu, keinginan untuk make jadi lebih besar lagi, dan gw juga jadi mulai berani nyoba lebih sering lagi. dan lagi-lagi, jilbab Alia yang jadi korban, hahaha *padahal gw udah bawa beberapa jilbab ke kosan dari jaman urdu, tapi kesempatan nyobanya malah enggak ada-ada terus. giliran nyoba malah pake jilbab orang*

setelah rada sering make, gw masih nggak berani make ke kampus. yaa ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan gw, yang memberatkan, yang menahan gw untuk melancarkan aksi damain itu. akhirnya, yaaa kadang2 make kalo jalan bareng temen *pas di bandung* dan make lebih banyak di jakarta. hasilnya, ternyata gw nyaman-nyaman aja. ga ada kendala, ga ada masalah. cuma palingan menghadapi orang-orang yang masih kaget dengan penampilan gw aja. dan kadang jengah aja kalo ditanyain mulu, ya lo udah liat gw gini gausah pake ditanya deh.

pertimbangan selanjutnya, gw minta saran dan masukan dari manusia yang gw kenal:
  • keluarga: mendukung banget. malahan, bokap gw udah dari jaman urdu sering meng-encourage putri-putrinya untuk make. cuma kita aja yang bebel. hahaha... *fyi, sehari sebelum gw memutuskan untuk pake, gw buka lagi email-email dari bokap yang berisi anjuran untuk pake jilbab. sekedar untuk menguatkan hati :D
  • ibu: mendukunga banget, asalkan itu emang keinginan gw sendiri. bukan disuruh
  • yana: "aku juga mau pake ah kadang-kadang" *copycat gw banget, ahaha*
  • sahabat: mendukung banget juga. kata mereka gw mendingan kalo pake, hahahaha...
  • teman-teman: beragam, ada yang mendukung banget, ada yang mendukung tapi disuruh mikir-mikir lagi, ada yang ketawa, ada yang bilang: "Lo oke kalo jilbaban tapi nge-dugem". dia gila
  • mas wowo: "mendingan nggak usah ran, soalnya kebanyakan orang berjilbab yang aku kenal ga sesuai."
  • ica, alia, devan, lise, and the other jilbabers: PAKEEEEE!!!
  • ido: "pake aja. emang kenapa?"
yah berdasarkan berbagai masukan itu akhirnya gw menguatkan hati dan: PAKE!
temen gw, intan, pernah bilang kalo pake jilbab itu harus nekad. musti menguatkan hati. itulah yang lama, hahaha...ga kuat-kuat nih hati. sampe akhirnya suatu malam gw kepikiraaaan terus, pake apa enggak ya?? padahal koleksi jilbab udah banyak, hahaha
gw buka itu email-email, konsultasi sama temen2 yang pake jilbab, berdoa, sampe akhirnya pas tidur gw mimpi dooong, hohho. seru kan??

keesokan harinya, gw masih mempertimbangkan. sampe akhirnya pas mau pergi gw memutuskan: oke, gw pake. nggak ada alesan lain yang menahan gw untuk nggak pake.
gw merasa nyaman, lebih baik, dan juga berharap agak-agak mengurangi dosa. hehehe. *walaupun awalnya sih pas nyoba masih menganggap jilbab itu sebagai asesoris berpakaian aja*
oia, satu lagi yang menguatkan keinginan gw: baca buku dialog dengan jin muslim, hehehe...

akhirnya, setelah make terus *yaaa kalo dikosan sih emang masih asal, di rumah juga. namanya masih belajar, hahaha* gw merasa lebih nyaman dengan keadaan begini. peduli amat dengan kata-kata orang lain yang bernada miring. cuma kita yang tau alasan kita melakukan sesuatu, iya kan? hohoho...

beberapa reaksi yang bikin gw mikir, emangnya segitu besarnya yah keputusan gw make jilbab ini antara lain yang bilang keren dan hebat. ya ampuun, those simple words transformed into a very very special meaning loh. gw menyadari bahwa ternyata dalam usia seperti gw, orang seperti gw, dan keadaan gw yang begini, ternyata keputusan untuk menutupi diri itu emang nggak gampang. masih banyak orang-orang seumuran gw yang belum menyadari keadaan itu dan juga belum berani mengubah kehidupannya. hehehe...sotoy ah gw.
tapi emang itu semua gabisa dipaksain, harus keinginan sendiri dan harus udah ada panggilan jiwa. semua akan datang pada saat yang tepat :D

doain aja rejeki gw lancar, enteng jodoh, dan bisa menjadi muslimah yang lebih baik. amin...

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...